Pensiunnya Ozil Dari Timnas Jerman Memang Aneh

Penarikan Mesut Ozil dari tim nasional Jerman Minggu malam datang dalam tiga tahap, sama seperti keluarnya mantan pemegang Piala Dunia di Rusia sebelumnya. Tetapi bagian dari pernyataannya mengandung tuduhan yang begitu eksplosif sehingga kontroversi itu tidak akan berhenti di situ. Presiden FA Jerman Reinhard Grindel – yang, Ozil tuduhkan, telah menjadikannya “kambing hitam karena ketidakmampuan dan ketidakmampuannya untuk melakukan pekerjaannya dengan benar,” “tidak menghormati [para pemain] akar Turki” dan “secara egois mengubah [dia] menjadi propaganda politik” – akan memiliki waktu yang sulit melekat pada pekerjaannya di tengah kejatuhan politik.

Bagian pertama dari komunike media sosial playartaker Arsenal berusaha untuk menjelaskan motif di belakangnya (dan gelkota Man City Ilkay Gundogan) bertemu dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan di London pada bulan Mei, awal dari kontroversi. Ozil, cucu imigran Turki kelahiran Gelsenkirchen, menjelaskan bahwa dia memiliki “dua hati, satu Jerman, satu Turki.” Pemain berusia 29 tahun itu mengatakan bahwa dia telah bertemu dengan Erdogan beberapa kali sebelumnya, dan bahwa berfoto bersama dengan presiden Turki “bukan tentang politik atau pemilihan tetapi tentang menghormati kantor tertinggi negara-negara keluarga saya.” Ozil menambahkan bahwa pertemuan itu tidak dimaksudkan sebagai pengesahan kebijakan-kebijakan Erdogan, yang tindakan kerasnya terhadap lawan-lawan politik, kebebasan berbicara dan media telah menimbulkan kecaman luas dari politisi Barat, dan bahwa “tidak bertemu dengan Presiden akan terjadi.” tidak menghormati akar leluhurku. “

Jika dilihat Ozil sendiri merupakan pemain yang sangat berpengaruh dalam skuat Dier Fanser Jerman dalam beberapa tahun belakangan.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *